Contacts

92 Bowery St., NY 10013

+1 800 123 456 789

Blog

Aqiqah atau Kurban, Mana yang Harus Didahulukan?

Laz Al Hilal, Bandung – Sahabat Al Hilal, pasti sahabat Al Hilal binggung dan muncul pertanyaan mana yang harus didahulukan antara aqiqah dan qurban? Meski keduanya sama-sama identik dengan menyembelih hewan, namun memiliki beberapa perbedaan.

Dikutip dari umma.ac.id, qurban disyariatkan Allah SWT sebagai peringatan dari ketaatan hambanya, yakni Ibhrahim dan Ismail. Sedangkan, aqiqah disyariatkan terkait dengan kelahiran anak, yang disebutkan dalam hadist riwayat Bukhari.

“Aqiqah menyertai lahirnya seorang bayi,” (H.R. Bukhari).

“Ibadah ini lebih cenderung dipisahkan, karena kedua-duanya tidak memiliki keterkaitan. Aqiqah memiliki batas tertentu, begitu pula dengan qurban,” kata Ustaz Adi Hidayat dalam akun Instagram @adihidayatresmi.

Pernyataannya tersebut pun diperkuat dengan pendapat Ibnu Hajar al-Haitami, yang menjadi salah seorang ulama mazhab Syafi’i. Dalam kitab kumpulan fatwanya, al-Fataawa al-Fiqhiyyah al-Kubra, ia menyatakan:

وَسُئِلَ رَحِمَهُ اللَّهُ تَعَالَى عن ذَبْحِ شَاةٍ أَيَّامَ الْأُضْحِيَّةِ بِنِيَّتِهَا وَنِيَّةِ الْعَقِيقَةِ فَهَلْ يَحْصُلَانِ أو لَا اُبْسُطُوا الْجَوَابَ فَأَجَابَ نَفَعَ اللَّهُ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى بِعُلُومِهِ بِقَوْلِهِ الذي دَلَّ عليه كَلَامُ الْأَصْحَابِ وَجَرَيْنَا عليه مُنْذُ سِنِينَ أَنَّهُ لَا تَدَاخُلَ في ذلك لِأَنَّ كُلًّا من الْأُضْحِيَّةِ وَالْعَقِيقَةِ سُنَّةٌ مَقْصُودَةٌ لِذَاتِهَا وَلَهَا سَبَبٌ يُخَالِفُ سَبَبَ الْأُخْرَى وَالْمَقْصُودُ منها غَيْرُ الْمَقْصُودِ من الْأُخْرَى إذْ الْأُضْحِيَّةُ فِدَاءٌ عن النَّفْسِ وَالْعَقِيقَةُ فِدَاءٌ عن الْوَلَدِ إذْ بها نُمُوُّهُ وَصَلَاحُهُ وَرَجَاءُ بِرِّهِ وَشَفَاعَتِهِ

“(Al-Imam Ibnu Hajar al-Haytami) pernah ditanya tentang hukum menyembelih kambing pada hari-hari berqurban, dengan menggabungkan niat qurban dan aqiqah. Apakah keduanya menjadi sah atau tidak (dengan satu ekor kambing saja). Beliau – semoga Allah SWT. mencurahkan manfaat dengan ilmu-ilmunya – menyatakan bahwa yang dimaksud oleh para Ashhaab al-Syafi’i (ulama-ulama mazhab Syafi’i) dan yang kami lakukan sejak bertahun-tahun adalah keduanya tidak bisa digabungkan.

Lalu mana yang harus didahulukan, aqiqah atau qurban?

Dikutip dari laman Zakat, Habib Novel Alaydrus selaku pengurus Pondok Pesantren dan Majlis Ar-Raudhah Solo mengatakan bahwa qurban bisa didahulukan.

“Aqiqah bisa dilakukan beberapa hari atau bulan setelah qurban, bahkan sampai anak tersebut tumbuh dewasa. Sedangkan qurban hanya setahun sekali,” ucapnya.

Selain itu, hukum melaksanakan kedua ibadah ini berbeda. Imam Syafi’i berpendapat bahwa qurban hukumnya sunah muakkad. Namun, hukumnya dapat berubah menjadi makruh bila dilaksanakan oleh orang yang mampu.

Sedangkan dalam kitab Ql-Fiqhul Islami wa Adilatuhu disebutkan bahwa jumhur ulama sepakat menetapkan hukum aqiqah ialah sunah dan tidak wajib. Perintah untuk melakukannya ditujukan pada ayah dari anak yang dilahirkan, namun jika tidak mampu, maka bisa ditinggalkan.

Blog

Cinta Dalam Diam

Laz Al Hilal, Bandung – Cinta Hanya satu kata, tersusun dari lima huruf yang berbeda. Sangat sederhana. Kata yang sama sekali bukan kata sulit untuk dituliskan, pun untuk diucapkan. Namun kata sederhana ini menjadi jutaan tema dalam kehidupan. Tema dalam kisah bahagia, kisah sedih yang tak ada habis-habisnya, kisah lucu yang menyegarkan, kisah kegalauan remaja zaman now, kisah sukses penuh semangat, dan kisah-kisah lainnya.

Allah tak pernah mengharamkan cinta. Cinta adalah sebuah rasa yang sudah menjadi fitrah bagi setiap umat manusia. Namun, manusia diperintahkan untuk menjaga agar cinta itu tidak lantas menjerumuskannya pada tindakan yang diharamkan-Nya.  Lalu cinta yang seperti apakah yang sekiranya mampu mendekatkan kita kepada Sang pemberi Cinta? Mari kita sebut saja, Cinta dalam diam.

Cinta dalam diam menurut islam adalah cara mencintai yang paling tepat ketika diri belum mampu terikat dalam sebuah ikatan suci, yaitu pernikahan. Jika belum mampu mencintai dan dicintai dalam ikatan pernikahan, maka cinta dalam diam ini merupakan jawaban atas segala kegalauan hati. Lalu bagaimanakah caranya memperjuangkan cinta dalam diam?

Jangan Jatuh Cinta, tetapi Bangun Cinta.

Persoalan tidak akan selesai hanya dengan kita mengatakan, “Allah, aku mencintainya”. Lantas apakah yang menjadi bukti bahwa perasaan itu adalah cinta karena Allah? Ya, sebuah perjuanganlah yang akan membuktikannya. Sebuah perjuangan untuk membangun cintalah yang akan kita lakukan setelah rasa bernama cinta itu hadir. Cinta tak semestinya memaksa diri untuk melupakan, tetapi cinta juga tak boleh memaksa diri untuk memiliki. Memantaskan diri merupakan cara untuk mencintai dalam diam. Tak perlu lagi kita galau soal jodoh. Kalau diri kita berkualitas, jodoh yang berkualitas akan dihadirkan untuk kita.

Tidak Harus Dia, tetapi Harus Karena Dia.

“Ketika hatimu terlalu berharap kepada seseorang maka Allah timpahkan ke atas kamu pedihnya sebuah pengharapan supaya kamu mengetahui bahwa Allah sangat mencemburui hati yang berharap selain Dia. Maka Allah menghalangimu dari perkara tersebut agar kamu kembali berharap kepada-Nya,” (Imam Syafi’i).

Bukan cintalah yang pada akhirnya membuat kita berjodoh dengan seseorang, tetapi Allah-lah yang menjodohkan. Tentunya semua telah tertulis dalam Lauful Mahfuzh. Jadi, janganlah kita mencintai seseorang melebihi cinta kita kepada Allah. Cukuplah cinta dalam diam dan serahkan sepenuhnya kepada Allah. Setelah usaha cinta dalam diam ini yang bisa kita lakukan adalah mengikhlaskan kembali kepada Allah.

Mencintailah dengan bijak. Tak perlu terlalu berharap terhadap cinta yang dirasa, cukuplah cinta dalam diam. Berdoalah pada yang Maha Kuasa atas segala pilihan terbaik-Nya. Semoga kita akan mendapatkan pilihan yang benar-benar terbaik dan menjadi pendamping dunia dan akhirat.

Blog

Yakin, Masih Mau Membuang Sisa Makanan?

Laz Al Hilal, Bandung – Membuang sisa makanan seolah menjadi hal yang lumrah dimana-mana. Bukan hanya karena makanan tersebut sudah basi atau tidak layak makan, malah justru sebagian orang membuang makanan yang masih layak dimakan hanya karena kenyang atau tidak suka. Bahkan sering pula kita lihat kesengajaan dalam membuang-buang makanan pada acara tertentu, misalnya saja acara ulang tahun.

Ketika seseorang berulang tahun, beberapa orang sengaja membawakan sebuah kue tart hanya untuk dapat dilemparkan ke wajah yang berulang tahun. Jelas itu merupakan hal yang sia-sia, siapa juga yang akan bersedia memakan kue yang sudah bekas lemparan ke wajah orang atau jatuh ke lantai? Bukankah ini menjadi suatu perbuatan yang mubazir? Salah satu perbuatan yang dibenci oleh Allah SWT.

Membuang makanan termasuk teman setan

Sebagaimana hadist Rasul:

“Sesungguhnya Allah membenci kalian karena 3 hal: “kata-katanya” (berita dusta), menyia-nyiakan harta, dan banyak meminta.” (HR.Bukhari)

Membuang sisa makanan termasuk perbuatan menyia-nyiakan harta, sehingga Allah membencinya. Membuang sisa makanan berarti menjadi teman setan pula. Sebagaimana Allah berfirman:

وَلا تُبَذِّرْ تَبْذِيرًا إِنَّ الْمُبَذِّرِينَ كَانُوا إِخْوَانَ الشَّيَاطِينِ

“Dan janganlah kamu menghambur-hamburkan (hartamu) secara boros. Sesungguhnya pemboros-pemboros itu adalah saudara-saudara syaitan.” (QS. Al Isro’: 26-27).

Hargailah makanan

Rasulullah SAW pernah bersabda:

“Janganlah kalian beristinjak dengan menggunakan kotoran atau tulang, karena tulang adalah bahan makanan saudara kalian dari golongan jin.” (HR. Turmudzi)

Baginda Rasulullah SAW memerintahkan kita untuk menghargai makanan jin muslim. Makanan jin muslim saja harus kita hargai, apalagi makanan kita sendiri.

Bukan hanya Rasul yang menyuruh kita untuk menghargai makanan, tapi juga para cendekiawan muslim.

Al-Hafidz Ibnu Hajar al-Asqalani pernah bercerita Saya tidak mengetahui ada seorangpun ulama yang mengatakan, “Boleh menghinakan roti.” Seperti diinjak, atau membuang roti sisa di tempat sampah atau semacamnya. Dan tidak ada satupun ulama yang menyarankan untuk berlebihan dalam memuliakan roti, seperti mencium roti. Bahkan Imam Ahmad radhiyallahu ‘anhu menegaskan dibencinnya mencium roti (dalam rangka memuliakan).

Bukan hanya karena dilarang dalam agama Islam, tapi juga tentang masalah moralitas. Bagaimana bisa kita dengan gampangnya membuang makanan sedangkan di luar sana masih terdapat 920 juta orang yang mengalami kelaparan?

Saat ini, masalah kelaparan di dunia bukan hanya karena jumlah produksi tapi lebih kepada masalah distribusi makanan yang tidak merata. Sehingga banyak Negara atau daerah miskin tidak mendapat pasokan makanan karena adanya permintaan makanan yang berlebihan dari Negara atau daerah yang lebih kaya.

Berdasarkan catatan Organisasi Pangan dan Pertanian Dunia (FAO), setidaknya ada 1,3 miliar ton makanan yang terbuang dalam setahun. Menurut World Resources Institute, lembaga penelitian lingkungan, dibalik 1,3 miliyar ton makanan yang terbuang setiap tahun diseluruh dunia, terdapat 45 triliun galon air yang juga terbuang.

Angka tersebut mewakili 24 persen air yang digunakan untuk agrikultur. Sektor tersebut menggunakan 70 persen air bersih di seluruh dunia. Begitu besar pemborosan yang dilakukan hanya dari kegiatan membuang sisa makanan, bukan? Jadi sahabat Al Hilal, yakin mau membuang sisa makanan?

BeritaInformasi

Tebuslah anakmu dengan AQIQAH

Aqiqah Al Hilal, Bandung – Setiap ibadah yang disyariatkan oleh Allah SWT, tentu memiliki manfaat dan hikmah yang besar bagi umat manusia, sebagaimana Akikah (bahasa Arab transliterasi Aqiqah) adalah pengurbanan hewan dalam syariat Islam.

Aqiqah menurut Islam, diambil dari kata “al aqqu” atau bahasa lain “alqoto’u” yang artinya adalah “memotong”, yaitu memotong kambing aqiqah dengan do’a khusus untuk anak pada hari ke 7 setelah kelahirannnya atau hari ke 14/hari ke 21 sekaligus mencukur rambut anak & memberi nama yang baik agar kelak menjadi anak baik, karena nama adalah do’a. Sedangkan aqiqah menurut istilah adalah menyembelih kambing atas kelahiran bayi sebagai wujud rasa syukur kepada Allah atas karunia yang diberikan oleh Allah SWT & juga sebagai wujud penebusan atas anak yang tergadai. Karena Rasulullah bersabda,

“setiap anak terlahir dalam keadaan tergadai, maka disembelihkan hewan aqiqah untuknya pada hari ke 7 kelahirannya, lalu diberi nama & dicukur rambutnya”

Jadi aqiqah adalah sebagai wujud penebusan atas anak, seperti diibaratkan sebuah barang yang masih tergadai, maka kita tidak bisa mengambil manfaat darinya, misalnya mendapatkan pahala atas amal yang dikerjakan anak, mendapat syafaat dari anak, mendapat mahkota di surga karena anak membaca Alqur’an, dan lain sebagainya.

Demikian halnya dengan tujuan akikah untuk menyembelih hewan saat kelahiran anak. Sebagai bagian dari fikih ibadah, akikah mengandung banyak hikmah. Menurut Syekh Abdullah Nashih Ulwan dalam kitab Tarbiyatul Aulad Fil Islam, akikah memiliki beberapa hikmah.

Pertama, menghidupkan sunah Nabi Muhammad SAW dalam meneladani Nabi Ibrahim AS, tatkala Allah SWT menebus putra Ibrahim yang tercinta Ismail AS. Kedua, dalam akikah mengandung unsur perlindungan dari setan yang dapat mengganggu anak yang terlahir itu, dan ini sesuai dengan makna hadist, yang artinya, “Setiap anak itu tergadai dengan akikahnya.” Sehingga, anak yang telah ditunaikan akikahnya, Insya Allah lebih terlindung dari gangguan setan yang sering mengganggu anak-anak. Hal inilah yang dimaksud oleh Imam Ibnu Qayyim al-Jauziyah “bahwa lepasnya dia dari setan tergadai oleh akikahnya”.

Ketiga, akikah merupakan tebusan bagi anak untuk memberikan syafaat bagi kedua orang tuanya kelak pada hari akhir, sebagaimana Imam Ahmad mengatakan, “Dia tergadai dari memberikan syafaat bagi kedua orang tuanya (dengan akikahnya).”

Keempat, merupakan bentuk pendekatan diri kepada Allah SWT sekaligus sebagai wujud rasa syukur atas karunia yang dianugerahkan Allah SWT dengan lahirnya anak.

Kelima, akikah sebagai sarana menampakkan rasa gembira dalam melaksanakan syariat Islam dan bertambahnya keturunan mukmin yang akan memperbanyak umat rasulullah   pada hari kiamat.

Keenam, akikah dapat memperkuat ukhuwah (persaudaraan) di antara masyarakat.

Ketujuh, merupakan sarana untuk merealisasikan prinsip-prinsip keadilan sosial dan menghapuskan gejala kemiskinan di dalam masyarakat.

Misalnya, dengan adanya daging yang dikirim kepada fakir miskin. Di samping itu, akikah juga bertujuan untuk mendidik anak menjadi hamba yang dekat dengan Allah SWT. Sebab, akikah itu sendiri adalah tindakan berkurban. Perbedaannya dengan qurab (kurban) pada hari Idul Adha terletak pada syariatnya.

Jika kurban pada bulan Dzulhijjah disyariatkan sehubungan dengan peristiwa haji, dan tertentu bagi yang mampu serta memiliki kehendak yang sama dengan prosesi haji, sedangkan akikah adalah kurban hewan untuk diri pribadi sebagai penebusan terhadap jiwa anak yang baru lahir”. Dan secara khusus, tujuan serta manfaat akikah adalah merupakan bentuk syukur atas anugerah yang diberikan Allah kepada seorang Muslim, dengan kehadiran buah hati dalam kehidupan keluarganya.

BeritaInformasi

Program Rutin Al Hilal “Sedekah Air Untuk Ummat”

Laz Al Hilal, Bandung – Sudah beberapa bulan ini Al Hilal melakukan program rutin “Sedekah Air Untuk Ummat” program ini di mulai pada bulan (29/09) yang berlokasi di dekat Masjid Marwah (Pesantren Al Hilal) dan sampai saat ini program ini masih berjalan dengan lancar, rutin di setiap harinya.

Program ini menulai respon positif dari warga setempat, banyak warga yang merasa terbantu dengan adanya program ini karena pada hakikatnya bahwa air adalah sumber kebutuhan utama manusia, bukan hanya manusia saja namun hewan, tumbuhan juga membutuhkan air.

“Alhamdulillah dengan adanya program ini air tidak sulit di akses kembali karena air sangat mudah di dapatkan, saya berharap program ini akan terus berjalan seterusnya” Ucap salah satu warga

Demikian pentingnya air bagi kehidupan, sehingga memberikan atau membantu akses air kepada mahluk hidup yang membutuhkan air sama saja dengan memberikan kehidupan kepadanya. Tentu kita masih ingat ada hadits yang menyebutkan ada seseorang masuk surga karena menolong anjing yang kehausan di tengah gurun pasir. Surga, itulah balasan orang yang membantu memberikan kehidupan pada mahluk lain meski hanya seekor anjing.

Sedekah air yakni dua kata yang memiliki pengaruh besar bagi kehidupan manusia yakni sedekah dan air. Sedekah merupakan pemberian seorang muslima kepada orang lain secara sukarela tanpa dibatasi oleh waktu dan jumlah tertentu dan bentuknya bisa berupa materi jg non materi. Sedangkan air merupakan senyawa yang mendominasi tubuh mahluk hidup.

Dalam suatu hadits disebutkan, Saad bin Ubadah RA bertanya kepada Rasulullah SAW, “Wahai Rasulullah, sedekah apa yang paling utama?” Beliau menjawab, “Memberi air.” (HR. Abu Daud). Rasulullah amat menganjurkan sedekah air karena peranan penting dari air. Adanya air InsyaAllah akan adanya kehidupan dan sebaliknya.

Blog

Pemahaman Hadist “Tuntutlah Ilmu Sampai Ke Negeri China”?

Laz Al Hilal, Bandung – Di kalangan masyarakat tentu sudah tidak asing lagi dengan ungkapan “Tuntutlah ilmu walau sampai ke negeri China”. Para da’i, motivator dan yang lainnya kerap kali menggunakannya dalam berbagai kesempatan untuk menekankan betapa pentingnya mencari ilmu.

Inilah yang dianggap oleh sebagian orang sebagai hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Namun perlu diingat bahwa setiap buah yang akan dipanen tidak semua bisa dimakan, ada yang sudah matang dan keadaannya baik, namun ada pula buah yang dalam keadaan busuk. Begitu pula halnya dengan hadits. Tidak semua perkataan yang disebut hadits bisa kita katakan bahwa itu adalah perkataan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Boleh jadi yang meriwayatkan hadits tersebut ada yang lemah hafalannya, sering keliru, bahkan mungkin sering berdusta sehingga membuat hadits tersebut tertolak atau tidak bisa digunakan.

Penjelasan Derajat Hadits

Mayoritas ulama pakar hadits menilai bahwa hadits ini adalah hadits dho’if (lemah) dilihat dari banyak jalan.

Syaikh Isma’il bin Muhammad Al ‘Ajlawaniy rahimahullah telah membahas panjang lebar mengenai derajat hadits ini dalam kitabnya ‘Mengungkap kesamaran dan menghilangkan kerancuan terhadap hadits-hadits yang sudah terkenal dan dikatakan sebagai perkataan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam’ pada index huruf hamzah dan tho’. Dalam kitab beliau tersebut, beliau mengatakan bahwa hadits ini diriwayatkan oleh Al Baihaqi, Al Khotib Al Baghdadi, Ibnu ‘Abdil Barr, Ad Dailamiy dan selainnya, dari Anas radhiyallahu ‘anhu. Lalu beliau menegaskan lemahnya (dho’ifnya) riwayat ini. Dinukil pula dari Ibnu Hibban –pemilik kitab Shohih-, beliau menyebutkan tentang batilnya hadits ini. Sebagaimana pula hal ini dinukil dari Ibnul Jauziy, beliau memasukkan hadits ini dalam Mawdhu’at (kumpulan hadits palsu).

Dinukil dari Al Mizziy bahwa hadits ini memiliki banyak jalan, sehingga bisa naik ke derajat hasan.

Adz Dzahabiy mengumpulkan riwayat hadits ini dari banyak jalan. Beliau mengatakan bahwa sebagian riwayat hadits ini ada yang lemah (wahiyah) dan sebagian lagi dinilai baik (sholih).

Dengan demikian semakin jelaslah bagi para penuntut ilmu mengenai status hadits ini. Mayoritas ulama menilai hadits ini sebagai hadits dho’if (lemah). Ibnu Hibban menilai hadits ini adalah hadits yang bathil. Sedangkan Ibnul Jauziy menilai bahwa hadits ini adalah hadits maudhu’ (palsu).

Adapun perkataan Al Mizziy yang mengatakan bahwa hadits ini bisa diangkat hingga derajat hasan karena dilihat dari banyak jalan, pendapat ini tidaklah bagus (kurang tepat). Alasannya, karena banyak jalur dari hadits ini dipenuhi oleh orang-orang pendusta, yang dituduh dusta, suka memalsukan hadits dan semacamnya. Sehingga hadits ini tidak mungkin bisa terangkat sampai derajat hasan.

Adapun Al Hafizh Adz Dzahabiy rahimahullah mengatakan bahwa sebagian jalan dari hadits ini ada yang sholih (dinilai baik). Maka kita terlebih dahulu melacak jalur yang dikatakan sholih ini sampai jelas status dari periwayat-periwayat dalam hadits ini. Namun dalam kasus semacam ini, penilaian negatif terhadap hadits ini (jarh) lebih didahulukan daripada penilaian positif (ta’dil) dan penilaian dho’if terhadap hadits lebih harus didahulukan daripada penilaian shohih sampai ada kejelasan shohihnya hadits ini dari sisi sanadnya. Dan syarat hadits dikatakan shohih adalah semua periwayat dalam hadits tersebut adalah adil (baik agamanya), dhobith (kuat hafalannya), sanadnya bersambung, tidak menyelisihi riwayat yang lebih kuat, dan tidak ada illah (cacat). Inilah syarat-syarat yang dijelaskan oleh para ulama dalam kitab-kitab Mustholah Hadits (memahami ilmu hadits).

Seandainya Hadits Ini Shohih?

Seandainya hadits ini shohih, maka ini tidak menunjukkan kemuliaan negeri China dan juga tidak menunjukkan kemuliaan masyarakat China. Karena maksud dari ‘Tuntutlah ilmu walau sampai ke negeri China’ –seandainya hadits ini shohih- adalah cuma sekedar motivasi untuk menuntut ilmu agama walaupun sangat jauh tempatnya. Karena menuntut ilmu agama sangat urgen sekali. Kebaikan di dunia dan akhirat bisa diperoleh dengan mengilmui agama ini dan mengamalkannya.

Dan tidak dimaksudkan sama sekali dalam hadits ini mengenai keutamaan negeri China. Namun, karena negeri China adalah negeri yang sangat jauh sekali dari negeri Arab sehingga Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memisalkan dengan negeri tersebut. Tetapi perlu diingat sekali lagi, ini jika hadits tadi adalah hadits yang shohih. Penjelasan ini kami rasa sudah sangat jelas dan gamblang bagi yang betul-betul merenungkannya.

Blog

Tetaplah Bersyukur

Laz Al Hilal, Bandung – Sungguh sangat banyak karunia dan nikmat yang telah Allah berikan kepada hamba-hambanya. Bahkan jika seluruh air lautan dijadikan tinta untuk menuliskan nikmat-nikmat Allah, maka sampai seluruh air lautan itu habis pun masih belum cukup untuk menuliskan semuanya.

Karena itu, sudah sepantasnya bagi seorang hamba yang beriman untuk bersyukur kepada-Nya. Bersyukur adalah cara seorang hamba untuk berterima kasih kepada Allah SWT atas segala nikmat yang telah dilimpahkan kepadanya. Rasa syukur merupakan bentuk pengakuan seorang hamba bahwa ada keterlibatan Allah di balik setiap nikmat yang diterimanya.⁣⁣

Bersyukur merupakan bukti bahwa seseorang cinta dan ridha terhadap Sang Pemberi nikmat, Allah SWT. Jika ada kecintaan dan keridhaan di dalam hati seseorang, maka ia akan senantiasa bersyukur, sekecil apapun nikmat yang diterimanya. Berbeda jika seseorang sudah dikuasai oleh keangkuhan, maka sebesar apapun nikmat yang diterimanya, ia tetaplah ingkar dan menafikan peran Tuhan di balik semua itu, ia merasa bahwa semua itu adalah hasil jerih payahnya sendiri.⁣

Allah SWT secara tegas menyampaikan tentang perlakuan berbeda yang akan diterima antara mereka yang senantiasa bersyukur dan mereka yang selalu ingkar terhadap nikmat-Nya. Bahwa siapa yang pandai bersyukur, maka Allah berjanji akan menambahkan nikmat kepadanya, dan barangsiapa yang kufur nikmat, maka ingatlah sesungguhnya siksa Allah sangat pedih bagi mereka yang ingkar.⁣⁣

Berikut ini beberapa ayat alquran tentang bersyukur yang mencakup perintah untuk senantiasa bersyukur, peringatan bagi mereka yang enggan bersyukur, serta kabar gembira tentang balasan yang akan Allah berikan kepada orang-orang yang mau bersyukur.⁣⁣

وَالْبُدْنَ جَعَلْنَاهَا لَكُمْ مِنْ شَعَائِرِ اللَّهِ لَكُمْ فِيهَا خَيْرٌ فَاذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ عَلَيْهَا صَوَافَّ فَإِذَا وَجَبَتْ جُنُوبُهَا فَكُلُوا مِنْهَا وَأَطْعِمُوا الْقَانِعَ وَالْمُعْتَرَّ كَذَلِكَ سَخَّرْنَاهَا لَكُمْ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ⁣⁣
⁣⁣
Dan telah Kami jadikan unta-unta itu untuk kamu sebagai bagian dari syi’ar Allah, kamu memperoleh kebaikan yang banyak padanya. Maka sebutlah nama Allah ketika kamu menyembelihnya dalam keadaan berdiri (dan sudah terikat). Kemudian apabila telah roboh (mati), maka makanlah sebahagiannya dan berilah makan kepada fakir miskin yang tidak meminta-minta dan yang meminta-minta. Demikianlah Kami telah menundukkan unta-unta itu untuk kamu, mudah-mudahan kamu bersyukur. – (Q.S Al-Hajj: 36)⁣⁣

BeritaInformasi

Kisah Anak Yatim Palestina Hari Pertama Sekolah

Laz Al Hilal, Bandung – Ratusan anak di Gaza, Palestina, mulai kembali masuk sekolah. Mereka kembali bersekolah setelah tertunda selama tiga minggu akibat konflik di Gaza antara pasukan Israel dan Hamas yang mengakibatkan lebih dari 2.140 orang meninggal. Dari jumlah korban tersebut, 70 persennya adalah warga sipil Palestina. Tidak banyak mereka menjadi anak yatim piatu karena kejadian itu membuat mereka kehilangan keluarganya.

Di hari pertama sekolah, anak-anak tersebut diajak untuk bercerita tentang pengalaman mereka sebelum kembali ke sekolah. Salah satunya adalah Azhar (9). Anak perempuan dari Tamer Jundiyeh ini membuat puisi untuk mengenang mendiang ayahnya yang meninggal akibat serangan udara tentara Israel di kawasan Sheijaya.

“Ayah, apa lagi yang bisa aku katakan. Mengucapkan betapa aku sayang padamu tidak akan cukup (membuatmu hidup kembali),” tutur Azhar di dalam kelas yang disaksikan oleh teman-temannya.

“Hari ini adalah hari pertama aku sekolah. Jadi walaupun ayah meninggal sebagai martir, tidak apa-apa. Aku senang,” ujar Azhar melanjutkan puisinya.

Akibat konflik tersebut, Azhar bersama lima adiknya kini menjadi anak yatim. Teman Azhar yang juga memiliki pengalaman serupa, Isra, merinding ketakutan saat ia menceritakan tentang serangan tentara Israel yang menewaskan kakek dan bibinya. Ia mengenang peristiwa naas tersebut yang terjadi disaksikan sendiri olehnya.

“Kakekku dan bibi Layla terbunuh. Saya lihat sendiri di rumah kami,” ujar Isra. Murid lainnya, Doa, telah kehilangan alat-alat untuk dia bersekolah akibat rumahnya yang hancur saat konflik berlangsung. Salah satunya yaitu seragam. Akibatnya, Doa hanya mengenakan pakaian biasa di hari pertamanya bersekolah.

“Kami pergi saat rumah kami akan dibom, saat kami kembali ke rumah, ternyata sudah hancur,” kata Doa.

Dari konflik selama 50 hari itu, terdapat 24 sekolah yang hancur di wilayah Gaza. Kini guru dan kepala sekolah yang mengajar di sana pun berupaya agar anak-anak yang mengalami trauma buruk akibat perang dapat pulih kembali.

“Kami mendengarkan pengalaman mereka saat liburan (musim panas) lalu. Beberapa cerita membuat kita tertawa, beberapa lainnya membuat kita menangis. Kini kita berusaha semaksimal mungkin agar anak-anak bisa bicara sebanyak yang mereka bisa,” tutur Rima Abu Khatla, guru dari Azhar.

Data PBB menyebutkan, konflik antara Israel dengan Palestina, di mana tentara Israel menarik seluruh tentaranya. Korban anak-anak yang meninggal dalam konflik ini lebih dari 500 anak. Kementerian pendidikan di Gaza menuturkan, sebanyak 24 sekolah hancur akibat pemboman oleh Israel, disusul dengan 190 kerusakan lainnya di tempat-tempat kumuh yang memiliki hampir 45 persen dari 1,8 juta populasi warga Gaza di bawah 14 tahun.

Lifestyle & Hobby

Bermain Game Online, Boleh Sih Tapi…

Laz Al Hilal, Bandung – Sahabat Al Hilal mendengar kata Game Online hampir seluruh lapisan masyarakat baik tua, muda, ataupun remaja pasti sudah tidak asing lagi dengan istilah yang satu ini. Ya, Game Online memang sesuatu yang sedang digandrungi oleh banyak kalangan dan sedang banyak dibahas karna efek dari aktifitas  ini cukup menuai pro dan kontra.

Lalu apa sebenarnya Game Online ? Bagaimana pandangan Islam mengenai Game Online? Dan Bagaimana seharusnya sikap kita sebagai seorang muslim?

Dalam Islam, sebenarnya tidak ada dalil atau hukum yang secara langsung membolehkan atau melarang tentang penggunaan Game Online itu sendiri, karena berdasarkan Kaidah Fikih menyatakan bahwa “Hukum asal dari segala sesuatu adalah boleh”.

Makna dari Kaidah ini adalah hukum asal dari semua itu adalah boleh dan dimaafkan, selama tidak ada hal-hal yang berbahaya sehingga menjadikannya haram.

Jadi Game Online pada dasarnya boleh, selama tidak ada unsur-unsur yang dilarang oleh syariat di dalamnya. Namun perlu di tinjau kembali, apakah bermain Game Online ini bermanfaat untuk kehidupan kita di dunia ataupun akhirat? Beberapa contoh dampak buruk dari bermain game online adalah:

  1. Tidak sedikit orang yang ‘kecanduan’ saat bermain game online ini sehingga lalai dalam ibadahnya.
  2. Dzalim terhadap diri sendiri. Maksudnya adalah, terkadang ketika seseorang sedang asik bermain game, seseorang itu tidak menghiraukan alarm tubuhnya.
  3. Tidak sehat secara fisik, mental, dan sosial. Orang yang kecanduan game online biasanya akan menghabiskan waktunya dengan duduk di depan computer atau smartphone nya dan jarang melakukan aktifitas fisik atau berkomunikasi dengan orang lain secara langsung, hal ini tentu akan berpengaruh pada kesehatan fisik dan kehidupan sosialnya.

Beberapa hal yang telah disebutkan diatas cukup menggambarkan bahwa game online sebenarnya merupakan hal yang tidak bermanfaat bahkan mengancam kesehatan jika dilakukan dengan intensitas yang tinggi.

Dalam sebuah hadist yang diriwayatkan Abu Hurairah radhiyallahu’anhu, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda:

“Di antara kebaikan islam seseorang adalah meninggalkan hal yang tidak bermanfaat”

(HR. Tirmidzi no.2317, Ibnu Majah no. 3976. Syaikh Al Albani).

Dari hadist tersebut kita dapat menetahui bahwa, sebagai muslim yang baik, kita sebisa mungkin harus meninggalkan sesuatu hal yang sia-sia atau tidak bermanfaat untuk kehidupan kita. Bermain game online diperbolehkan, asalkan kita tetap menjalankan ibadah tepat pada waktunya, tidak mendzalimi diri sendiri, dan bermain dengan waktu yang tidak berlebihan.

Berita

Wakaf Masjid : “Mari Membangun Rumah Di Syurga!”

Laz Al Hilal, Cililin – Alhamdulillah tepatnya pada hari ini tepatnya Rabu, 18 November 2020. Proses pembangunan Masjid Pesantren Al Hilal 1 Cililin berjalan dengan lancar kini sudah menuju tahap finishing dinding sebelah utara.⁣

Salah satu amal jariyah yang sangat baik kita lakukan adalah membangun Masjid. Dalam Islam, sedekah untuk membangun Masjid merupakan salah satu jalan menuju Syurga Allah. Sebagaimana firman Allah:⁣

مَّن ذَا ٱلَّذِى يُقْرِضُ ٱللَّهَ قَرْضًا حَسَنًا فَيُضَٰعِفَهُۥ لَهُۥٓ أَضْعَافًا كَثِيرَةً ۚ وَٱللَّهُ يَقْبِضُ وَيَبْصُۜطُ وَإِلَيْهِ تُرْجَعُونَ⁣

“Siapakah yang mau memberi pinjaman kepada Allah, pinjaman yang baik (menafkahkan hartanya di jalan Allah), maka Allah akan meperlipat gandakan pembayaran kepadanya dengan lipat ganda yang banyak. Dan Allah menyempitkan dan melapangkan (rezeki) dan kepada-Nya-lah kamu dikembalikan.” (QS. Al-Baqarah : 245)⁣

Masjid Pesantren Al Hilal, Cililin. InsyaAllah, akan menjadi tempat ibadah, serta tempat belajar dan menjadi rumah yang sangat layak bagi anak-anak yatim, yang senantiasa diramaikan dengan lantunan ayat-ayat suci Al Qur’an maupun senandung sholawat dari bibir mungil para kekasih Allah (anak-anak yatim dhu’afa)⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣